Thursday, September 22, 2011


Bismillahirrahamanirrahim


" Kerana Mu Ya Rabb, ku ikhlaskan "

Terpandang ke langit biru, hati bungkam. Mendongak ke siling rumah, hati berkuiz sendiri.  Badan di pusing ke kiri ke kanan. Persoalan yang menanti jawapan. Betulkah setiap langkah yang ana ambil ni? Adakah diri ana melawan arus ketentuanMu ya Rabb. Tatkala sahabat-sahabat ana sudah menadah ilmu di gedung knowlegde Universiti Malaysia Sabah, ana masih lagi menghitungkan detakan jarum jam, bilakah ana mau pi sambung belajar ni? Ya, memang ana dah dapat tempat, ana dah buat passport, visa dan hanya tinggal terbang sahaja lagi ke Tanah Jakarta Republik Indonesia, tapi... sedikit sebanyak, penantian itu menggugat keyakinan dan menimbulkan prasangka yang tiada berkesudahan. Astaghfirullah.. jauhkanlah hati hambaMu ini dari keraguan, tetapkanlah ia pada "niat dan pendirian".


Sahabat-sahabat ana ada juga yang mengkuiri keputusan ana, "betulkah mahu jadi doctor ni?", " oh... ndapa... orang banyak duit~ senang la mahu urus". Walau hati sedikit tersinggung, tapi, ana terima, mungkin, pada pandangan manusia.. ana hanya terhegeh-hegeh ingin mengambil juga bidang ini. Tapi.. ana nak beritahu ya :),


Result ana di bincang antara dekan-dekan Perubatan di sana Perbincangan meja bulat di buat. Dan, mereka TERIMA. Dan itu membuktikan, bukan duit yang membolehkan seseorang itu dapat memasuki satu-satu course yang diminati. Kalau memang tak layak, tak mungkin dapat jugak tu. Dan itu lebih meyakinkan diri ini ;) InsyaAllah... Dan, walau apa pun, rezeki itu, Allah lah yang menentukannya :)

Tetapi, tidak dapat di sanggah, kadang-kadang timbul keraguan, namun, adakah itu melemahkan keinginan?
InsyaAllah, TIDAK sekali-kali. Ana kuat kerana yakin padaNYa. InsyaAllah, jika niat terpandu untuk lebih dekat pada Maha pencipta, tiada lemah & was-was. Semua, ku serah bulat-bulat padaNYa.
 PadaNYA.


Jika Allah izinkan ana ke sana juga, insyaAllah, itulah jawapan untuk setiap persoalan ana. I'll do my best. First for Allah, Rasulullah, and my parent that contribute too much in this progress. Too much, it's just not easy for me to give up, not so easy and never gonna be easy! Never give Up!


Tidak akan putus asa dengan rahmatNya.

InsyaAllah..
(^^,)
Semua untuk Mu & Islam! insyaAllah..
For all moslem women, I'll do my best to help all of u ;)

Illalliqo'wama'asslamah.

Saturday, September 17, 2011

Bismillahirrahmanirrahim


"Benarkah cintamu"


Dalam sederap tapak kaki, tersembunyi seribu satu pengalaman. Mungkin bagi sesetengah pihak, itu hanya satu nukilan perasaan kemanusiaan yang di gores sekali dengan emosi,namun, hakikatnya, hati jua lah yang memiliki rasa.

Ibu

Tatkala lisan kita mudah menutur kata, "mak, Cah nak kawen".
"Ape Cah? Cah tu mude lagi.. belajar la dulu... cari duit untuk mak ayah dulu..." jawab si ibu."Tapi mak... Cah kawen waktu belajar dulu, mak tahu jugak kan..Cah suke sangat dah ngan Mirul tu..." Jawab si anak mendesak. "Mak bukan tak bagi kawen Cah.. cuma mak risau..kawen tu bukan semudah yang Cah sangka tau" balas ibu Cah dengan nada risau.

Bila lisan ibu menutur kata, haruskah kita bersuara?
Yakinlah,
pasti ada firasatnya yang tidak kita ketahui :) Beliau membela kita sedari kecil, mana mungkin dengan mudah menyerahkan anaknya pergi. Pasti ada segumpal kemelut untuk bertarung dengan perasaannya sendiri.

[namun jika hati sudah terlalu yakin & enggan menolak pergi, tabahkan hatimu, tanyakan padaNya, adakah pilihan yang di buat ini terpandu nafsu atau memang seru makin menghampiri? Allah pasti punya jawapannya]

Sahabat

Nina : Aku bukan ape Mah.. tapi, aku tengok, Cah tu asyik layan kekasih hati die je,dorang belum kawen pun..
Mah : ala...biasalah tu Nina.. bila dah ada seseorang istimewa dekat hati, kawan ni abu-abu aje dekat mate.. layan pun asi-asi je..
Nina : lumrah kot ye Mah.. aku tepakse la terime hakikat ni.

'tanyakan hatimu, adakah engkau menjaga hati sahabat-sahabatmu?, kerna, saat kau dilukai, yang kau cari, pasti keluarga ataupun sahabatmu :)'

Allah & RasulNya

  Doa kita, "Ya Allah, pertemukanlah hambaMu ini dengan jodohku secepat mungkin, hambaMu sangat memerlukan peneman, Ya Allah, kurniakan hambaMu ini seorang suami yang bisa menyayangi diri ini seadanya~"


[ wah, bertalu-talu doa kita meminta untuk di percepatkan menemui cinta manusia, tapi~ pernahkah kita terfikir untuk di pergandakan & di pertemukan cinta denganNya? apabila bercakap, bercakap tentang 'dia', langsung lupa untuk menyebut tentang penciptanya 'dia' itu.


~Bukan sesekali menghalang fitrah & naluri, kerana diri ini juga mempunyai kondisi naluri yang serupa, cuma membawa kita bertafakkur sekejap, adakah kita benar-benar cinta akan Allah, RasulNya,ibu, keluarga & sahabat-sahabat kita, andai dengan mudah kita menukar ganti kasih sayang mereka dengan kemunculan sang kekasih?, jika ingin berkasih, maka berkasihlah dengan orang yang membawamu lebih kasih pada Allah, rasulNya, ibu, keluarga & sahabat-sahabat mu :) Andai si dia malah lebih melalaikanmu, maka nilailah kembali .__. , benarkah cintamu?~


Allahu'alam..


Kalam lemah seorang hamba


Illalliqo'ma'assalamah